Apa Yang Bagusnya Terjadi Ketika Perselingkuhan Terbongkar?

Yang biasanya terjadi ketika perselingkuhan terbongkar adalah amarah di satu sisi, dan keputusasaan yang menyedihkan di sisi lain. Orang yang berselingkuh mengakui bahwa mereka telah melakukan sesuatu yang jelas mengerikan karena alasan-alasan yang membuat mereka tidak berminat untuk membela diri.

Korban perselingkuhan tentu sangat terluka dan marah. Ia terkejut oleh kebohongan tentang pesan dan pertemuan; ia dikejutkan oleh keburukan yang ditunjukkan oleh pasangannya ketika membuka pakaian dan berhubungan seks dengan orang lain (ketika mereka seharusnya mandi).

Ada tuduhan brutal, air mata dan merajuk yang sangat panjang.

Hubungan itu mungkin hancur atau mungkin berlanjut – tetapi pasti ada tingkat permusuhan yang tinggi dan ketidakpercayaan yang pasti berlangsung lama di masa depan. Pasangan yang bersalah akan tahu bahwa mereka sekarang tidak akan pernah dapat membuat pengaduan yang akan diterima, atau mengharapkan belas kasihan atau kelembutan. Tugas mereka adalah untuk menebus lebih atau kurang tanpa akhir.

Tetapi ada kemungkinan lain yang dapat dibuat dalam bentuk fantasi utopianya.

Dalam hal ini, ketika perselingkuhan terbongkar, faktor utama tidak akan dilihat sebagai kelamin atau pertemuan hotel atau ciuman di kamar mandi. Melainkan perselingkuhan akan dipahami sebagai gejala ketidakbahagiaan yang bisa dilakukan oleh kedua pasangan untuk mengeksplorasi dan menyelesaikan tanpa dendam.

Masalah sebenarnya adalah ‘apa yang menyebabkan perselingkuhan?’ – bukan ‘beraninya kau?’ Fokusnya ada pada bagaimana hal itu terjadi sehingga salah satu dari mereka bisa dalam keadaan siap-selingkuh.

Diskusi tidak akan didukung oleh kecemburuan, tetapi dengan rasa ingin tahu yang terbuka. Sasaran sebenarnya dari penyelidikan tidak akan ketika pertemuan berlangsung atau apa yang terjadi di tepi laut; itu akan menjadi tugas mengungkap saat-saat terputusnya emosi yang terjadi selama bertahun-tahun sebelum pertemuan yang menentukan itu.

Bersama-sama, pasangan itu mungkin melalui bagaimana mereka datang untuk saling menerima begitu saja, bagaimana salah satu dari mereka merasa disalahpahami atau ditinggalkan atau diabaikan, mengapa begitu sulit untuk mengatasi rasa sakit mereka dan bagaimana hal-hal dapat diperbaiki di masa depan.

Beban tidak akan ditanggung semata-mata di pundak orang yang berselingkuh. Akan diterima, dengan kedewasaan yang luar biasa, bahwa pasti ada masalah di kedua sisi. Orang yang secara normal ‘dikhianati’ akan mengakui bahwa penghubung itu hanya sebagian dari tanggung jawab pasangan yang tidak setia.

Bagi mereka, orang yang berselingkuh tidak akan terlalu fokus pada kesalahan mereka sendiri; mereka akan khawatir dan sedih dengan ketidakmampuan mereka, pada tahap yang cukup awal, untuk mengkomunikasikan kesusahan dan keterasingan mereka yang tumbuh. Mereka akan menemukan kesalahan mereka bukan di sekitar berhubungan seks dengan orang lain tetapi di sekitar gagal untuk mencari cara untuk mengomunikasikan luka emosional mereka dengan benar dan pada waktu yang tepat untuk pasangan mereka.

Alih-alih dihancurkan, hubungan itu justru akan ditingkatkan – karena pasangan itu akan muncul dengan pemahaman yang jauh lebih baik tentang bagaimana menghindari jenis pemutusan emosional yang telah menginspirasi perselingkuhan di tempat pertama.

Melihat kembali hubungan mereka, mereka akan mengidentifikasi perselingkuhan sebagai titik balik yang penting setelah itu mereka secara bertahap belajar untuk lebih sabar, lebih pengertian dan lebih banyak berkomunikasi satu sama lain.

Harus diakui, ini ideal.

Beberapa dari kita akan mengelola perilaku yang patut dicontoh. Mungkin ada adegan irasional. Tetapi harapannya adalah bahwa terlepas dari kemarahan dan rasa pengkhianatan, pada tahap tertentu dapat benar-benar ada pengakuan bahwa perselingkuhan tidak terjadi secara kebetulan atau entah dari mana.

Ini akan dipandang sebagai sesuatu yang jelas-jelas buruk tetapi juga bisa dipahami; satu orang mungkin jauh lebih bersalah, tetapi tidak mungkin yang lain tidak memiliki peran sama sekali dalam menciptakan keadaan siap perselingkuhan.

Dan perselingkuhan tidak akan dilihat sebagai gejala dari hasrat yang berpikiran kejam untuk keluar dari hubungan sebanyak permintaan yang terdistorsi untuk keintiman dan koneksi – sebuah upaya, betapapun salah diberlakukan, oleh satu orang untuk berkomunikasi dengan orang lain apa yang mereka inginkan. sangat dicari dan dibutuhkan dari cinta.




Attention!!!

Saya tidak lagi update materi bahasa Inggris di blog ini. Sekarang semua materi bahasa Inggris saya update di Engli. Segera bergabung dan belajar bahasa Inggris bersama member lain.

Cara gabung gampang

  1. Klik link daftar ini
  2. Pada Kolom Sign Up, isi dengan email aktif Anda
  3. Cek email Anda dan klik link untuk verifikasi
  4. Buat akun ENGLI Anda (isi nama dan password)
  5. Login dan akses semua materi bahasa Inggris

Saya tunggu Anda di Engli ya :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About

Masih Pake Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Ut elit tellus. 

Aufani Yukzanali