Apa yang Harus Dikatakan sebagai Tanggapan terhadap Selingkuh

Jarang orang merasa yakin bahwa mereka tahu apa yang terjadi di kepala orang lain seperti ketika mereka menemukan bahwa pasangan mereka berselingkuh. 

Tampaknya kita menyadari seketika dan sangat jelas mengapa hal itu terjadi: karena pasangan yang tidak setia itu kejam, sangat kejam, terlalu terangsang, sama sekali tidak mencintai dan ia adalah orang yang sangat jahat. 
Keyakinan ini mungkin benar – tetapi mereka mungkin tidak sepenuhnya. Tugas rumitnya adalah melawan semua serangkaian asumsi yang sangat kuat dan didukung secara sosial di salah satu momen paling eksistensial dan mendasar dalam kehidupan.
Ini bukan yang Anda pikirkan. Sungguh tidak.

Apa yang menyiksa pasangan yang dikhianati itu bukanlah apa yang terjadi seperti apa yang mereka pikirkan. Prioritasnya adalah mengedepankan perspektif yang berbeda. 
Anda akan berpikir tentang seks. Padahal bukan. Anda akan berpikir saya tidak bisa lagi mencintai Anda. Padahal saya masih. Anda akan berpikir saya hanya orang yang mengerikan; Tuhan tahu aku punya sisi buruk, tapi bisakah aku memiliki yang lain juga?

Anehnya, setelah beberapa waktu, selalu meminta maaf mungkin bukan langkah yang paling bermanfaat.
Jelas saya sangat menyesal, tetapi jika saya hanya meminta maaf, kita tidak akan pernah bisa mengatasi ini. 

Ada hal-hal yang saya perlu Anda mengerti di luar rasa bersalah dan penyesalan saya, yang bagaimanapun (saya ingin menambahkan) tanpa batas dan sangat dalam.
Meskipun perselingkuhan melibatkan seks, jarang sekali hanya hasrat seksual saja yang memotivasi itu. Pelakunya yang sebenarnya, hampir selalu, adalah perasaan terputusnya hubungan. 
Orang berselingkuh bukan karena mereka sangat bernafsu, tetapi karena mereka merasa terputus dari pasangan mereka.
Ya, kami melakukan hubungan seks, tetapi bukan seks yang membuat saya bersemangat. Saya dibawa oleh perilaku kekanak-kanakan yang mengerikan bahwa saya tidak penting lagi bagi Anda, bahwa kita tidak dapat melanjutkan hubungan ini, bahwa kita tidak dapat melewati satu sama lain tanpa berteriak atau merajuk. Itu adalah tindakan putus asa dan kemarahan yang salah tempat, bukan nafsu.
Kamu akan menjadi sangat marah, dan kamu berhak untuk marah, tetapi jauh di lubuk hati, apa yang perlu kita lakukan entah bagaimana terhubung kembali yang telah kita jalin dulu. Saya perlu menjelaskan – tidak sekarang, tetapi suatu hari – bagaimana saya merasa kita terpisah dan mengapa kecurigaan dan keputusasaan mulai ada.
Saya tidak bangga pada diri saya sendiri, tetapi biarkan saya menilai tentang di mana rasa bersalah saya sebenarnya ada. Seharusnya saya cukup dewasa untuk mengatasi masalah di antara kita secara langsung daripada menunjukkan kesusahanku. 

Saya ingin kamu memaafkan saya, bukan karena hubungan seks, tetapi karena merespons dengan sangat buruk dan kontra-produktif terhadap jarak di antara kita.
Seperti biasa, cenderung ada sejarah ‘kelakuan’ semacam ini. Masa kanak-kanak selalu menjawab banyak pertanyaan.
Saya kira saya tumbuh tidak dapat percaya bahwa saya memiliki hak untuk menyuarakan keluhan saya dengan jujur – dan itulah mengapa saya bertindak secara bergantian, di balik bayang-bayang dan menyembunyikan hal-hal sulit dari kamu, pertama-tama kekecewaan saya, dan kemudian perselingkuhan itu sendiri.
Saya tidak ingin masa lalu saya menentukan takdir saya.
Meskipun godaan adalah untuk bersumpah setia abadi pada hubungan dan tutup mulut, yang dibutuhkan adalah mendapatkan masalah yang mendorong perselingkuhan terjadi. Itu akan menjadi cara yang benar-benar mulia untuk melakukan keadilan terhadap konflik.
Saya akan menyesal selama kamu menginginkannya, saya akan minta maaf selama kamu memintanya, tetapi apa yang sebenarnya kita perlukan untuk membuat hubungan kita berhasil dari sini bukanlah – saya merasa – bersalah sendirian. 
Ini adalah kesempatan untuk mengatasi masalah yang sudah lama kita sembunyikan di dalam laci: mengapa kita marah satu sama lain, bagaimana kita bisa saling mengecewakan, kebencian yang kita simpan terlalu pelan di kedua sisi. Saya tidak berusaha mengabaikan apa yang terjadi, saya hanya ingin membahas mengapa itu terjadi. 
Dan itu bukan karena tidak berani, itu karena harapan yang tulus bahwa kita tidak pernah menemukan diri kita dalam posisi ini lagi.
Dan jika kita berhasil melakukan ini, maka perselingkuhan ini – betapapun menyakitkan dan gila rasanya saat ini – mungkin hampir merupakan hal yang baik. Saya ingin kesempatan untuk menunjukkan kepada kamu bahwa saya bukan sekadar monster jahat yang curang. 
Saya ingin mengubah konflik ini menjadi kesempatan bagi kita untuk menjadi sedekat yang selalu saya rindukan.



Attention!!!

Saya tidak lagi update materi bahasa Inggris di blog ini. Sekarang semua materi bahasa Inggris saya update di Engli. Segera bergabung dan belajar bahasa Inggris bersama member lain.

Cara gabung gampang

  1. Klik link daftar ini
  2. Pada Kolom Sign Up, isi dengan email aktif Anda
  3. Cek email Anda dan klik link untuk verifikasi
  4. Buat akun ENGLI Anda (isi nama dan password)
  5. Login dan akses semua materi bahasa Inggris

Saya tunggu Anda di Engli ya :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

About

Masih Pake Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. Ut elit tellus. 

Aufani Yukzanali